SeCuil Cerita Cinta Part (sekian)

Banyak tanda-tanda di cuilan cerita yang ini.

Gue potong harinya.

(Dua hari kemudian.)

            Pernah ni selama latihan ada tugas bahasa indonesia per kelompok, ada juga tugas individu, waktu itu Adi minta tolong sama gue buatin dia tugas itu. Dengan senang hati gue buatin Ciyus nie gue iklas buatinnya  gak tau juga kenapa gue jadi baik hati sama Adi.

            OMG o_O

Jangan sampek gue suka sama orang ini, gue kan sudah janji sama diri gue sendri kalok gue mau nutup rapet-rapet hati gue. Semoga tidak terjadi rasa itu ya tuhan.

Emmm lupa lagi ni dialog percakapan gue, pokoknya ada kejadia dia nanyak kenapa gue kagak sms dia. Gue buat dialog sendri iya, kurang lebihnya kayak gini ni.

“kenapa elo gak sms saya vic?” tanyanya, awalnya gue bingun mau jawab apa, dengan wajah sok polos gue jawab

“emmm, orang kertas yang elo kasik tu ilang, iya jadinya nomer lo ilang juga” dengan entengnya gue jawab, mungkin didalam batin Adi ngomong gini elo jahat banget si vic jadi orang.            

Lupa :D, lupa lagi kata-kata yang diucapkan Adi setelah gue ngomong gitu, intinya dia kecewa banget. Terus gue bujug dia biar gak terlalu marah sama gue. “nanti deh gue sms elo”

“ya terserah elo”

Latihan DB lagi, tinggal menghitung hari gue tampil. Sekenin deh latihan biar gak hancur pukulan gue. Juga hari ini banyak yang dateng termasuk Adi. Gue saling lempar kalimat sama Adi, tapi gue tulis aja kaliamat-kalimat yang menurut gue penting. SALAH SATUnya berarti bener banyak 😀

“Di mana nomer lo, nanti gue sms dah” megang hp.

“ohh iya 083119XXXXX awas lo ya gak sms”

“insya allah” jawab gue.

Malemannya gue sms deh tu si Adi, gue nanya tentang tugas BInya. Gak usah di ceritain deh gimana smsnya, pokoknya intinya dia tu nanyak-nanyak. Entah nanyak apa gue lupa pikun kumat.

Besokannya dan besoknya dan besoknya lagi terus besok-besoknya (itung dah tu besoknya ada berapa) adalah latihan yang sangat serius dikarenakan kurang dua hari lagi gue tampil. Jadi sekarang itu hari Sabtu. Ohh iya hari jum’at kemaren gue sempet gak enak badan tapi gue maksain buat ekstra, waktu itu gue ngerasain hal aneh dari perut gue, sakit banget, tepatnya perut sebela kanan, gak bisa nahan sakitnya sampek nangis gue di depan orang-orang, terpaksa gue harus izin ke ruang DB, pas jalan ke ruang DB tiba-tiba Adi ngonjol dipintu Lab Biologi dia nanyak

“Vic masi sakit” gue hanya menggelengkan kepala. Mudahan dia gak jengah.

 Waktu malem jum’at juga gue sempet nangis, Adi bentak-bentak gue gara-gara tugas BI itu. Sebenernya Adi sih kagak salah, tapi gue malem itukan lagi sakit ditambah dibentak-bentak iya nangis deh jadinya T_T cengeng.

Hari Minggu besok ada acara di Masjid Raya DB sekolah gue di undang buat ngisi acara dalam kurung ngerayak orang sunatan masal. Hari itu sangat melelahkan dilanjutin latihan Displey dilapangan. panasnya polll. Tapi hari itu Adi kagak ikutan, soalnya dia lagi ikut lomba Biologi. Selesei acara harus balik kesekolah dulu, ngembaliin alat, kaki gue rasanya mau patah, sumpah kagak kuat jalan lagi. Pas masuk ke sekolah tiba-tiba kepala Adi ngonjol dari jendela kelas, dia nanya, sangking capeknya gue gak bisa denger dengen jelas pertanyaan Adi. Setelah itu gue jatoh, kaki gue keseleo OMG besokkan tampil, kalok gue keseleo gimana mau tampil ? bayangin coba masa tampil sambil dengkol gak lucukan bisa berantakan tu formasi.

Dipijet-pijet sama kakak pelatih. Alhamdulilah agak mendingan, dari pada gue ke tukang pijet mending di pijet disini geratis.

“Cuil..cuil..cuil” suara Rahmad. Kebanyakan warga sekolah gue manggil gue CUIL gue gak ngerti dari mana asal mula julukan itu. Gue sih gak risih dengan julukan itu, terserah mereka yang penting mereka seneng Sok Bijak. Kalok ketemu sama Rahmad mulut gue gak perna berhenti ngomong pasti nyerocot terus. Tapi gak apa deh mulut gue gatel gak ada dia, gak bisa ngatain donggok, bisa galau nantik mulut gue kalok gak ada Rahmad.

Sumpah hari ini gue galau banget. Sampek rumah gue langsung masak air se panci gede buat mandi. Masuk dapur rekaman lagi, tak lupa membawa Hp. Lagu yang pertama keputer saat itu lagunya Christina Perri yang judulnya Jar of Hearts pas banget sama suasana hati gue yang lagi butek. Lagu ini gue kenal dari abang gue pada tahun lalu (2012) apa lagi semenjak gue tau artinya ngak henti-hentinya gue puter terus lagu ini. lagu ini rasanya kayak duri nusuk-nusuk dihati. Ada juga tu lagunya Christina Perri yang buat bulu kuduk pada tegak berbaris judul lagunya The Lonely.

Bosen gue dirumah main ke tempat abang gue ah, tapi gue kagak mau sendrian gue maunya ditemenin Mas Odong biar nyanyi-nyai bareng. Penuh perjuangan buat ngajak mas Odong ikut kerumah bang Imam (samaran). Jangan diartikan kalok bang itu adalah tempat menyimpan uang atau Abang yang artinya merah dalam bahasa jawa.

“Assalamu’alaikum” serentak.

“Waalaikumsalam, ehhh elu Dong, masok-masok, eh sama pig pink” kampret panggilan gue waktu kecil masi aja dipakek.

“bang KITA galau” nyampein perasaan gue sambil masang muka masem.

“elo galau dek ? oh karna elo galau elo ngajak gue kesini ? elo ceritanya mau curhat ? elo galau gara-gara apa ? emang siapa pacar lo dek ? gue kan sudah pernah bilang ke elo jangan pacar-pacaran ! jangan bukak pintu hati elo !, nanti kalok sudah dirusak baru tau rasa lo !” pertanyaannya panjang banget satu-satu napa mas, yang man coba yang harus gue jawab duluan. Eh elo semua gue saranin deh kalok elo galau jangan curat sama kakak lo, pasti bukan malah menghibur tapi nanti elo malah dimarah-marahin, terus ngasi nasehat-nasehat gitu. Mending elo pendem sendri.

“elo kayak ngak tau hobi adek lo aja dong ?” Abang membela.

“mas nyanyi dong, lagu ape kek gitu, elo ngak punya lagu baru yang lo mau kenalin ke gue”

“ada-ada dek, ni lagunya Taylor Swift judulnya Mine” inggris lagi inggris lagi –.- sudah tau gue gak bisa bahasa inggris tapi gue terlena banget tu sama lagu inggris kesemsem gitu” mulai dah dia nyanyi, jari-jari tanggannya beraksi sebelah kanan berfungsi buat metik senar gitarnya, dan yang kiri berfungsi untuk nentuin kunci.

“stop, stop kayaknya gue perna denger lagunya, gak asing tau ditelinga gue”

“emang lagu ini gue nyolong dari Hp Samsung kesayangan elo itu” nyengir

“pantes, ngak asing”

Ini sedikit menghibur gue, sedikit ngilangin perasaan galau gue yang entah dateng dari mana dan karna apa. Setelah beberapa jam gue nyanyi-nyanyi galau gue mulai reda, malah gue sakit perut gara-gara dengerin cerita abang gue yang gagal lamaran. Dan penghuni perut gue sudam mulai konser yang artinya gue harus pulang dan makan.

Pas sampek rumah tiba-tiba muncul lagi galau gue, padahal baru aja galau itu pergi. Ya ambrukk ini bener-bener aneh, bener-bener galau yang sangat aneh. Apa sebab coba gue bisa galau gelisa gak jelas gini, sampek pingin nangis rasanya, ada apa sih sebenernya sama gue. Mungkin sebaiknya gue istirahat.

momen Penting Bang 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s